Market

Mendag Zulhas Dukung Penuh Akselerasi Ekosistem UMKM Digital

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mendukung penuh akselerasi ekosistem digital yang sehat bagi pengembangan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Saat ini, UMKM secara signifikan berkontribusi terhadap perekonomian Indonesia. Sekitar 60 persen Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia disumbang oleh aktivitas ekonomi sekitar 65,46 juta UMKM Indonesia. Tak hanya itu, UMKM juga menyerap 117 juta pekerja atau 97 persen dari total tenaga kerja.

“Jika ekosistemnya sudah bagus, kita dukung akses kemitraan, akses digitalisasi, dan akses pembiayaan, bukan tidak mungkin produk UMKM nasional merambah pasar dunia,” ujar Mendag Zulhas dalam temu wicara ‘Program Akselerasi Ekosistem UMKM Digital’ yang diselenggarakan oleh Dagangan di Yogyakarta, Senin (6/11/2023).

Baca Juga  Resmi Bubar, Relawan Ganjarist Ganti Nama Jadi Gerakan Jaringan Indonesia Bersatu

Turut hadir mendampingi Mendag Zulhas yakni Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan Suhanto, Staf Ahli Mendag Bidang Iklim Usaha dan Hubungan Antar Lembaga Fajarini Puntodewi, serta Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Isy Karim.

Sebagai bentuk keberpihakan pemerintah dalam melindungi UMKM, Kementerian Perdagangan menerbitkan regulasi melalui Permendag Nomor 31 Tahun 2023 yang mengatur agar perdagangan digital agar berkeadilan dan produk impor tidak membanjiri pasar Indonesia.

“Perdagangan digital kita atur dan tata sehingga ekosistem bisa mendukung dan melindungi UMKM dan bukan sebaliknya,” tegas Mendag Zulhas.

https://c.inilah.com/reborn/2023/11/Ekosistem_UMKM_Digital4_5311133302.jpg

Meski sudah dibuat sistem yang baik, toko/warung tradisional sebagai UMKM tetap perlu berinovasi dan terampil dalam menggunakan teknologi digital untuk pengembangan bisnis misalnya dari memperbaiki kemasan, hingga strategi pemasaran.

Baca Juga  Defisit Fiskal Israel Melebar Capai 7,2% PDB, Tulah dari Menyerang Gaza?

Untuk mendukung upaya itu, Mendag Zulhas menjelaskan, Kementerian Perdagangan memiliki fasilitas pelatihan ekspor yang siap memberi pendampingan terhadap UMKM yang ingin mulai menjual produknya ke luar negeri.

“Pelatihan yang dimiliki Kementerian Perdagangan ini siap bersinergi dengan berbagai pihak dalam upaya peningkatan kapasitas UMKM untuk siap ekspor. Silakan manfaatkan fasilitas dari pemerintah ini, agar UMKM terus bertumbuh,” terang Mendag Zulhas.

Menteri yang juga Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu juga mengapresiasi pihak Dagangan yang aktif dan strategis terus memfasilitasi UMKM nasional untuk go digital. Pemerintah selalu terbuka dengan berbagai sinergi dan kolaborasi untuk membuat daya saing UMKM semakin kuat.

Sementara itu, Wakil Presiden Pengembangan Bisnis Dagangan Adi Wismaya menjelaskan, selain menyediakan pasokan untuk warung secara mudah dan terjangkau, Dagangan juga menjadi fasilitator dalam memperkuat ekosistem UMKM dengan menghubungkan UMKM dengan mitra keuangan melalui Program WiraDana (Wirausaha Berdana).

Baca Juga  ‘Kekejaman Israel di Gaza Bentuk Pembangkangan Hukum’

“Nantinya, pengguna aplikasi Dagangan dapat langsung membeli stok kebutuhan warung lewat aplikasi Dagangan, kemudian memilih pembayaran secara tempo dengan memanfaatkan pembiayaan modal usaha mikro dari mitra perbankan,” papar Adi Wismaya.

Back to top button