News

Massa Demo Depan Istana Presiden Yogyakarta, Tuntut Prabowo-Gibran Didiskualifikasi


Massa yang mengaku bagian dari kelompok masyarakat Aliansi Rakyat Melawan Kecurangan menggelar aksi teatrikal di depan Istana Kepresidenan Yogyakarta atau Gedung Agung, Jumat (23/2/2024). Ratusan orang itu menyuarakan soal Pemilu 2024 yang mereka sebut ada dugaan kecurangan.

Massa mulai berkumpul di depan Gedung Agung sekitar pukul 14.00 WIB. Didominasi oleh ibu-ibu, massa tampak mengenakan baju bernuansa putih dengan hijab merah. Sedangkan sebagian laki-laki mengenakan peci dan berkalung surban.

Setibanya di seberang Gedung Agung, sebagian massa tampak menampilkan aksi teatrikal. Mereka menggunakan topeng berwajah Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, Ketua KPU Hasyim Asy’ari, serta Anwar Usman.

Aksi teatrikal tersebut menceritakan soal putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait batas usia capres cawapres. Aksi ditutup dengan pemberian kartu merah untuk MK, KPU, dan Presiden.

https://c.inilah.com/reborn/2024/02/demo_yogyakarta1a_cdc97f706f.jpeg

Usai aksi teatrikal tersebut, massa kemudian bergerak ke selatan menuju Titik Nol Kilometer Kota Jogja. Mereka terus memukul kentongan bambu yang dibawa dan membentangkan spanduk.

Baca Juga  Wacana Anies-Kaesang Maju Pilgub Jakarta, PDIP: Mengulang Tragedi Pilpres

Koordinator Aksi, Mariana Ulfah mengatakan, aksi ini merupakan respons dari Pemilu 2024 yang mereka anggap telah terjadi kecurangan sejak awal. Ia menambahkan, peserta aksi ini tidak ada hubungannya dengan salah satu paslon.

“Nggak (bukan simpatisan paslon 01), yang gabung ada emak-emak, bapak-bapak, ada aktivis, ada mahasiswa, ada pemuda kampung,” ujarnya kepada wartawan usai aksi.

“Karena kecurangan yang jelas ada di depan mata, tidak perlu ahli teknologi atau ahli apa pun. Bahkan dari TPS banyak sekali kecurangan yang terjadi. Kesalahan input data yang berkali-kali itu sudah bukan human error lagi tapi sudah mengarah kepada kemungkinan kecurangan,” lanjutnya.

https://c.inilah.com/reborn/2024/02/demo_yogyakarta2_531961d329.jpeg

Adapun pemilihan Gedung Agung sebagai tempat aksi menurut Ulfah lantaran Gedung Agung sebagai representasi Presiden. Sedangkan kentongan bambu yang dibawa massa melambangkan tanda bahaya.

Baca Juga  Lusa, Peledakan Batu Vulkanik Gunung Marapi Ditargetkan Selesai

“Teatrikal itu merepresentasikan kecurangan yang terjadi mulai dari proses awalnya. Dari MK yang meloloskan Gibran, lalu proses KPU ada Hasyim Asy’ari juga di situ. Itu adalah rentetan proses yang menurut kami kecurangan yang nyata,” jelasnya.

Dengan aksi ini, lanjut Ulfah, pihaknya menyampaikan beberapa tuntutan. Salah satunya mendiskualifikasi paslon Capres-Cawapres nomor urut 2 Prabowo Subiyanto dan Gibran Rakabuming Raka.

“Tuntutan yang pertama menolak hasil kecurangan Pemilu, yang kedua (menuntut) diskualifikasi Paslon 02, terakhir adalah kartu merah untuk MK, KPU, dan Presiden,” pungkasnya.

Back to top button